= Ingatan Penuh Kasih DariNYA =

Assalamualaikum WBT…

Agak lama blog ini tidak dibuka oleh tuannya… rasa rinduuu utk berceloteh namun masa & mood membatasi. =p

Pejam celik pejam celik, sedar tak sedar kita telah pun melangkah ke Bulan Ramadhan! Dah nak masuk hari ke -7 Ramadhan pun! RAMADHAN KAREEM buat semua pembaca setia saya! Saya sgt menghargai anda yg tidak jemu berkunjung ke blog yg serba kurang ini. AriigaatoOo! 😉

Actually saya menghadapi sedikit masalah… masalah besar kottt… tapi alhamdulillah saya masih berfikiran positif… saya tahu DIA akan beri saya sesuatu yg LEBIH BAIK inshaAllah! Oh Allah, YOU are soooo sweettt!  =’)

Apalaa saya merapu nie kan… korg mesti blurr2 katak baca post saya nie… maafff yee sahabat2 semua… =.=

Ada sesuatu perubahan yg berlaku pada saya yg suka saya nak kongsikan dgn sahabat2 semua. Nak tahu ke? Klau x tak tahu pun bace jee laa ekk… =p

Honestly dulu saya mudah kelam-kabutt & menggelabah ayam bila ada sedikit masalah mengdatangi hidup saya. Saya akan jadi cepaattt sgt stress, monyok dsb memikirkan masalah2 ittew! Kadang2 sampai 1 tahap saya rasa lebih baik saya x hidup di dunia nie! Haha… Ntah pape kn… nampak sgt x matured masa teww… mmg x matured pn… =p

Ok lah, berbalik pada citer tadi, then bila saya bertemu turning point ittew yg membuatkan 99.99% pemikiran saya berubah, Alhamdulillah byk perubahan positif yg terjadi dlm hidup saya… Walaupun saya akui saya masih lagi tidak lari dari melakukan kesilapan & kesalahan… namun saya sentiasa mencuba yg terbaik utk berubah… Dan alhamdulillah Allah itu sentiasa mendengar doa dari hati saya… Maha Baiknya DIA… =,)

Ujian & dugaan yg sentiasa mengetuk pintu Iman ini membuatkan diri lebih tabah, lebih berdikari, lebih positif, lebih kental dan lebih kuat cinta ini pada Rabb yg Satu… Allahu Allah…

Banyak PERKARA AJAIB terjadi pada diri sepanjang perjalanan kehidupan ini yg saya sendiri tidak dapat menemui jawapannya…

Pernah suatu hari itu adik saya minta tolong saya ambil barang yg dipesannya di Shah Alam. Pada ketika itu kami berada di Cheras. Saya memang failed jalan di area KL-Selangor nie… adik saya tanya banyak kali boleh ke nie? (sbb dia risau sgt takut saya sesatt..yelaa mana taknyee, jln kat Kuantan tue pn saya boleh sesatt kn.. =p ) Then saya cakap kat dia dgn konfidennye, InshaAllah boleh! Padahal saya tak tahu langsung jalan nak ke sana ok! Tapi apa yg membuatkn saya begitu konfiden ketika itu?? Yaa, kerana saya meletakkan 200% kepercayaan & tawakal saya pada Allah!

Dengan tenangnya saya memulakan pemanduan ke Shah Alam. Sepanjang perjalanan itu saya berdialog denganNYA. Saya suarakan isi hati saya.. Saya beritahu DIA segala rahsia saya… dan saya tidak berhenti berdoa padaNYA agar diberikan yg TERBAIK dalam kehidupan ini… Hanya saya & DIA saat itu! Saya merasai bahawasanya DIA sgt dekat dgn saya. Saya dapat merasai rahmat kasih-sayangNYA memeluk erat diri ini… Allahu Allah… Sungguh sgt tenang & damai saat itu!

Dan alhamdulillah syukur dengan pimpinan dariNYA saya langsung tidak menghadapi kesukaran utk sampai ke destinasi yg hendak dituju. Sungguh DIA memudahkan perjalanan ini… Allahu Allah…

Terlalu banyak sebenarnya perkara2 pelik mendatangi saya yg membuatkan saya sering tertanya-tanya… tapi sehingga saat ini saya tidak ketemu jawapannya…

Enough. saya banyak merapu jee kali nie kan… maafkan saya yee… Saya doakan semua ahli keluarga saya, sahabat2 saya, guru2 saya, dan semua muslim di dunia ini ditetapkan iman, bertambah amal & taQwa, sentiasa dlm lindungan rahmat kasih-sayang Allah SWT, diberikan rezeki yg melimpah-ruah, ceria & bahagia dlm redhaNYA, diberikan kesihatan yg terbaik, kaya & berjaya dunia wal akhirah serta diberikan pengakhiran yg baik (Husnul Khotimah) inshaAllah Aamiinn Ya Rabbal A’laamin…

battle ur way to Jannah

 

 

Lots of LOVE,

-KMS-

Advertisements

:) Alkisah Ciuman Pagi (:


Sejak kecil saya sering melihat, papa sebelum keluar dari rumah untuk kerja, papa akan mencium dahi mak sambil membisik ‘I love you’ di telinga mama.

Mama pula akan senyum keriangan sepanjang hari, melakukan kerja-kerja rumah menanti kepulangan papa dari kerja.

Bila tiba waktu zohor, selepas solat, mama akan menghantar satu sms untuk papa bertanyakan sudah papa makan tengahari.

Bila lepas azan, mak akan mula ke dapur menyiapkan makanan untuk makan malam bersama papa.

Mama tidak bertanya apakah papa malam ini akan pulang makan. Mama selalu masak dan lepas itu barulah mak menghantar sms ke papa bertanya apakah papa akan pulang untuk makan.

Jika papa kata ya, mama akan tunggu sehingga papa balik baru makan, walaupun perut sudah berbunyi kuat tapi saya akan disuruh makan dulu tanpa menunggu papa.

Satu malam, mama bertengkar dengan papa kerana papa berkata sesuatu yang mama tidak suka.

Pada sebelah paginya, mama tetap menyediakan sarapan pagi untuk saya dan papa.

Tapi mama dan papa tetap tidak bercakap antara satu sama lain.

Pagi itu, ketika papa keluar pintu rumah, papa tidak mengucup dahi mama. Mama pula buat tidak tahu dan tidak memberikan salam pada papa.

Apabila kereta papa sudah keluar, mama menangis.

“Mama, mengapa ngangis?” tanya saya.

“Tak ada apa,” kata mak yang melihat ke ruang tempat ayah meletak kereta yang kini kosong.

Mama balik ke bilik melipat kain. Saya pula bersiap nak ke sekolah.

15 minit kemudian, ada kereta henti di depan rumah. Saya keluar melihat.

Papa patah balik.

“Mana mana?”

“Dalam bilik.”

Papa terus ke bilik. Saya mengikut. Papa terus memeluk mama dan mencium dahinya dan membisik ‘I love you’ di telinga mama.

Air mata mama mengalir lagi.

“Hati abang tak tenteram bila abang pergi kerja tanpa salam dan doa ayang,” kata papa sebelum beredar balik ke kerja.

Mama tersenyum semula riang.

“Mama tadi menangis pasal papa ke? Mama senyum ini pun pasal papa ke?”

“Anak mama ini. Ya, mama menangis dan senyum pun untuk papa?” jawab mama.

“Papa ini nakallah, sekejap buat mama ngangis, sekejap buat mama senyum,” kata saya.

“Tak. Papa orang baik. Mama yang sakitkan hati papa semalam. Apa yang mama nak papa beri, tapi itu bukan sumber kegembiraan mama. Mama merajuk semalam tatkala papa letih kerja kerana lupa belikan hadiah buat harijadi mama. Papa kata terlupa, mama pula terlebih kata papa tiada hati untuk keluarga.

Biasalah perempuan ini mudah merajuk, walaupun salah, dia mengharapkan suaminya datang memujuknya semula. Tapi oleh kerana papa tak buat demikian, mama merajuk dalam hati tak cakap. Tapi bila papa pergi kerja tak cium dahi mama, mama menangis bukan kerana papa, tapi kerana mama terasa terlepas peluang untuk berbaik dengan papa, dan terasa papa tak sayang kat mama. Tapi apabila papa balik mencium dahi mama, mama terasa papa sangat sayang kat mama, dan mama sempat memohon maaf pada papa, sebab itu mama senyum,” kata mama.

Saya tak berapa faham kata-kata mama kerana masa itu kecil.

Sebelah malamnya, saya bertanya papa ketika mama sudah tidur keletihan.

“Papa, mengapa papa patah balik pagi tadi?” tanya saya.

“Mama dah bertungkus-lumus jaga keluarga ini dan ingin pastikan keluarga ini bahagia dan gembira. Tapi bila mama tahu papa terlupa beli harijadi mama, mama naik berang kata papa tiada hati untuk keluarga. Papa terguris sedikit, tapi papa ada ego tak nak mengaku salah.Masa memandu terfikir bagaimana mama setiap hari membuat yang terbaik untuk sarapan dan menunggu papa pulang untuk makan malam bersama, papa terasa bersalah bertindak kejam pada mama dengan tidak mencium dahi mama. Papa pulang kerana papa tahu mama adalah orang terpenting dalam hidup papa dan papa tak boleh biarkan mama sedih walaupun sesaat,” terang papa.

Kini saya sudah berkahwin – saya akhirnya faham apa yang dilalui mama dan papa. Rupa-rupanya ombak yang melanda mama dan papa sekali-sekala ini bukan merosakkan hubungan tapi ia memperkuatkan lagi kesayangan dan keeratan dengan orang tersayang setelah ombak itu reda kerana kedua-dua akan memahami betapa pentingnya pasangan masing-masing dalam hidup mereka.

Satu lagi cerita untuk renungan malam ini.

Senyum.

 

 

suami isteri

Gambar sekadar hiasan. 🙂

 

 

Dipetik dari FB Dato’ Tuan Ibrahim bin Tuan Man (Official)

>> Disangkakan Asap Jerebu, Rupanya Asap Rokok! <<

Pada suatu petang abah memberi ummiku 2 keping tiket bas Transbasi.

Ummi : Kenapa beli tiket Transbasi. Tak suka naik bas ni..”
Abah : Dah bas nie jee yang boleh beli online..”

Pada tarikh yang ditetapkan kami menunggu bas tersebut di terminal. Setengah jam kemudian baru bas itu muncul. Driver tersebut turun dah berkata dengan nada agak kasar;
Driver 1 : “Letak beg tue kat atas jee. Naik cepat.”

Dlm hati aku mengomel, ‘Siapa yang patut marah nie?? dah laa datang lambat! Aisshh.’

Dipertengahan perjalanan kami terhidu asap yg mencocok-cocok hidung kami..

Ummi : “Ni bau asap rokok. Ada orang merokok ke dalam bas nie??”

Dalam hati aku berkata, ‘Mustahil ada orang merokok. Takkan tak tahu yg undang-undang negara melarang sesiapun merokok dalam pengangkutan awam..’ Aku yang tidak tahan dengan bau asap tersebut segera menutup hidung. Ummi yang seolah-olah memikirkan hal yg sama sepertiku berkata;

Ummi : “Mungkin asap jerebu kuat sangat kott..”
Aku : Mungkin laa kot… ”

Selepas lebih setengah jam bas berhenti untuk rehat, kami semua menaiki semula bas tersebut untuk memulakan perjalanan seterusnya. Pemandu 1 yg panas baran itu membuat pemeriksaan untuk memastikan yg semua penumpang telah menaiki bas. Tiba di hadapan sepasang suami isteri yg berumur lewat 60-an, pemandu tersebut dengan nada yg lantang dan kasar memarahi mak cik tersebut;

Driver 1 : “Makcik, kenapa makan burger dalam bas nie?? Burger ni makanan berbau, mana boleh makan dalam bas. Habis busuk laa bas nie lekat dengan bau burger makcik nie. Tadi dah berhenti lama kan. Nape tak makan masa berhenti tadi?? Ni kalau ada yg mengandung, dah muntah-muntah, loya dengan bau nie tau!.”

Makcik itu hanya terpinga-pinga. Malu kerana dimarahi dihadapan semua penumpang. Suaminya hanya tertunduk diam. Aku yang duduk sebaris dengan seat mereka merasa sangat kasihan melihat mereka diperlakukan sebegitu. Tidak sepatutnya driver tersebut menegur dengan kasar atas kesalahan kecil yg makcik itu telah lakukan. Apa salahnya ditegur secara baik dan berhemah? Mana perginya budi bahasa dan adab sopannya dengan orang tua? Aisshh!

Selepas itu, bas pun bergerak meneruskan perjalanan. Beberapa minit kemudian, kami menghidu bau asap rokok yang sangat kuat! Asap tersebut kelihatan berkepul-kepul di bahagian pemandu. Aku melihat ke arah driver bas tersebut. Sah, driver ke-2 tersebut sedang merokok dengan selambanya sambil memandu! Pada saat itu juga hati ku rasa sangat panas! Dalam hati aku memarahi kedua-dua driver tersebut;

‘Makcik yg hanya melakukan kesalahan kecil itu diherdiknya tanpa belas ehsan dihadapan kami semua sedangkan kawannya yang terang-terangan merokok di hadapan kami yang sah-sah melanggar peraturan itu tidak ditegurnya! Ini kalau ada ibu mengandung, bukan setakat loya & muntah bau asap rokok nie, tapi boleh pengsan sebab sesak nafas!’

Aku hampir lemas tidak boleh bernafas dengan asap yg berkepul-kepul didalam bas tersebut. Dengan tingkap tertutup & aircond, kami tiada pilihan untuk tidak menghidu asap rokok tersebut!

Ummi : “Betullah petang tadi tue kita terbau asap rokok. Masa tue driver 2 nie duduk dibahagian belakang”

Aku mengangguk setuju. Dalam hati aku bertekad untuk melaporkan hal ini kepada pihak berkenaan. Adakah mereka ini tidak tahu langsung akan peraturan2 dlm negara ini?? Merokok di tempat awam adalah menyalahi undang-undang dan boleh dikenakan denda melebihi RM 50,000.00!

Kejadian dlm bas tersebut membuatkan diri bertambah serik untuk menaiki bas Transbasi ini! Sememangnya dari dulu lagi, bas Transbasi adalah pilihanku yg terakhir!

>> Mereka adalah Permata Islam <<

Bismillahirrahmanirrahim…

Hari pertama aku mengenali adik-adik Baitul Husna, aku ditayangkan dengan pertunjukan karekter sebenar mereka. Karekter yang selama ini disembunyikan disebalik topeng yang dipakai dihadapan volunteers lain. Namun aku langsung tidak terkejut. Aku memandang mereka dengan penuh rasa sayang. Yaa, mereka juga insan biasa, yang tidak lari dari melakukan kesilapan & kesalahan. Kadang-kala mereka memberontak kerana mahu menarik perhatian kita. Mereka sangat memerlukan belaian kasih-sayang & perhatian dari abang-abang & kakak-kakak mereka.

Bagi ku, mereka semua adalah adik-adik yang sedang melalui proses pembelajaran tentang kehidupan. Mereka ibarat junior dalam sebuah institusi kehidupan, yang masih ‘blur-blur katak’ dalam membiasakan diri dalam persekitaran realiti. Siapa lagi yang sudi memimpin tangan-tangan mereka untuk mengenalkan mereka kepada dunia realiti jika bukan kita???

Mungkin kebanyakan kawannya membenci dengan sikapnya yang keterlaluan. Namun aku tidak cepat menilai. Disaat aku berpeluang menghampirinya, aku merenung ke matanya dan cuba menyelami hatinya. Aku melihat masih ada cahaya kebaikan dalam hatinya. Aku yakin yang adik ini akan menjadi insan yang hebat suatu hari nanti. Hati itu perlu disentuh dengan penuh kasih-sayang & perhatian seorang kakak untuknya turut menyebarkan kasih-sayang itu buat insan sekelilingnya. Agar hati yang dipenuhi rasa dendam & benci itu sedikit demi sedikit digantikan dengan rasa sayang, kasih dan prihatin kepada insan-insan disekelilingnya.

InshaAllah aku berjanji pada diri untuk selalu melawati mereka dan menyelami hati-hati yang masih suci itu. Moga Allah sentiasa memelihara mereka dari segala keburukan dan kecelakaan. Ku doakan mereka sentiasa dalam pelukan rahmat kasih-sayangNYA, sentiasa dalam perlindunganNYA, menjadi anak-anak yang solehah, menjadi penyumbang kepada ummah, negara & agama tercinta. Mereka semua adalah bakal ahli syurga InshaaAllah! Amiinnn Ya Rabbal A’lamiinn…

Lihatlah dengan mata hati, sentuhlah dengan penuh kasih dan belailah mereka dengan penuh rasa sayang didada agar mereka merasai masih ada yang menyayangi dan mengasihi disaat jiwa-jiwa itu semakin kosong…

 

 

 

20130621_194941

20130621_195810

20130621_211959

20130621_212654

 

 

 

Salam sayang dari kakakmu,

-KMS-

》Aku Tidak Kuat TanpaMu《

Ya Allah…..
Aku pasti Engkau sedang merancang sesuatu yg terbaik untukku…..
Aku cuma ingin meminta satu perkara padaMU, wahai Tuhan Yang Maha Penyayang…..
Disepanjang perjalanan ku menuju redhaMU
Aku merayu agar Engkau tidak melepaskn tanganku…..

Sungguh aku tidak mampu utk meneruskn perjalanan yg penuh onak duri ini tanpa pimpinanMU…
Benar aku tidak kuat tanpa meminjam sedikit dari kekuatanMU…..
Jujur aku hampir hilang kewarasan jika Engkau tidak menenangkanku dgn belaian kasih sayangMU…..

Allahu Rabbi……

Pimpini aku utk menuju syurgaMU…..

T_T

Insan kerdil,
-KMS-